Feb 9, 2013

Cerminan Nombor Lapan



They never look to see me fly, so I never have to lie.
(Imagine Dragons, Tiptoe)


"Andai saja kau tahu betapa dunia ini satu medium penipuan yang licik." Suara Wahid perlahan menuturkan nasihat berbekas falsafah kehidupan 20 tahun, memecah sunyi yang kian membukit antara mereka.

"Mungkin, mungkin aku sudah lama tahu. Tapi kenapa ya, susah sungguh hati ini berpegang pada yang satu itu?" Hadi membalas.

"Satu . . ." Perkataan itu diulang Wahid, lucu barangkali memikirkan betapa perkataan itu merefleksikan makna namanya. Setelah beberapa saat berfikir, dia menyambung bicara, "Untuk manusia, kalau ada satu, maka satu itulah juga yang dia akan pegang. Bebas dari pilihan kerana tiada pilihan. Sebaliknya, jika kau punya banyak pilihan, payah lah hati itu mahu memilih, apa lagi berpegang teguh pada yang satu."

"Seperti pergi membeli belah."

"Ya, seperti pergi membeli-belah. It could be seen in two dimensions though. For most people, it's just shopping, for some people, it's an investment. Satu pelaburan. Engkau punya wang yang banyak sekali, dompetmu tebal dengan wang ringgit, barangan di situ semuanya mampu milik, banyak sekali pilihan tapi yang kau perlu hanya satu. Apa kau akan membeli apa yang menarik matamu tapi tidak perlu atau kau fokus pada tujuanmu ke situ hanya untuk membeli satu yang perlu."

"Cantik itu bisa menipu, itu satu helah dunia yang sudah aku teladani. Aku tahu apa yang aku mahu, yang aku perlu dan ianya cuma satu, cermin."

"Baik. Kau mahukan satu cermin, satu sahaja. Yang dijual pula memang banyak tapi yang direkomenkan cuma yang terbaik. Cantik, sempurna, kata si penjual. Lalu pula seorang mak cik tua, memberi nasihat padamu tanpa dipinta, berpandukan pengalaman hidupnya dia menyokong kata si penjual bahawa ternyata cermin itu yang terbaik antara semua. Tapi entah kenapa di matamu cermin itu tampak buruk, hodoh, jelek tapi kau beli juga kerana kau berpegang pada kata si penjual, pakar penjual cermin dan kau menghormati pandangan mak cik tua yang ternyata kepentingannya tidak bersangkut paut pada hidupmu tetapi riak prihatin jelas di kaca matanya. Bingkainya dihias permata berkilauan, harganya pula mampu milik maka kau kira apalah ruginya jika kau beli. Apa kurangnya cermin itu pada mata manusia biasa? Tiada! Tapi bagimu, kau tidak nampak apa yang istimewa juga."


"Wah bro, you're going too deep lah, haha." Hadi tersenyum sambil gelak hambar. 

"But you're still following kan?" tanya Wahid sambil tersenyum memandang sahabatnya. Senyuman Hadi masih kekal. Dia membalas isyarat mata Wahid lalu pandangannya dibuang ke sisi berlawanan dan perlahan, dia mengangguk."

"Yeah, I am. I'm following," balasnya.

"Okay, jadi persepsimu sebagai manusia mungkin berubah dek cerminan itu. Mungkin, kali pertama kau membelinya, ia nampak cantik pada mata orang, tapi masih jelek di pandanganmu. Semua orang memuji kecantikan cermin itu tiap kali mereka bertandang ke rumah tapi masih lagi kau hanya melihat buruknya cermin itu. Tapi setelah beberapa lama jiwamu diasah kematangan, kau sedar yang kau cari sebenarnya refleksi yang benar. Bilamana cermin itu kau pandang, dapat kau lihat, mana celamu, mana sempurnamu. Mungkin setelah sekian lama, kau akan nampak lebih banyak cela dari sempurna pada dirimu maka kau merasa sedih tapi melihatkan kilauan permata di bingkai cermin itu, kau rasa lega. Ia mengingatkanmu bahawa rupa itu superfisial, sesuatu yang hanya mereka yang tahu hakikat kebenaran penipuan sahaja tidak akan pernah peduli akan itu sebab bagi kau, apa yang penting adalah isinya, kualitinya. Kau nampak, cermin itu, benar-benar mencerminkan dirimu. Ia tidak hanya memperbesarkan pantulan kesempurnaanmu atau keburukanmu semata seperti kebanyakan cermin lain tetapi ia berlaku jujur dengan celamu. Just, honesty. Hanya tika itu baru dapat kau lihat, betapa cermin itu cantik di matamu. Apa yang cantik itu bukan kilauan permatanya, tetapi refleksi telusnya. Puji orang pula mungkin sudah kurang enak didengar, iyalah, cermin lama. Tampak buruk di mata manusia tapi tika itu kau sudah tidak akan kisah kata orang pada cermin itu.  Bagi kau, makin cermin tu dimamah usia, makin cantik ia di mata engkau. Pujian orang padanya kau terima dengan hati lapang, nista padanya kau buang tanpa setelah diambil kira pandangan yang berpadanan, dan kau berjanji akan jujur pada refleksi cermin itu."

"Because you have found your number eight reflection," serentak mereka mengutarakan isi itu lalu tergelak bersama.

Hadi mengangguk, memahami apa yang cuba disampaikan sahabat baiknya, Wahid. 

"Terima kasih, bro, and may our friendship also go in the direction of a number eight figure," ucapnya dalam senyuman yang lebih lebar disambut pelukan erat dari Wahid.






No comments:

Post a Comment

They said she said